Konflik Rusai vs Ukraina

Rusia Tak Main-main Soal Perang Nuklir Dengan Barat, Rudal Iskander Berkemampuan Nuklir Diluncurkan

Pada hari ke-70 aksi militer Moskow di negara pro-Barat Rusia mengumumkan bahwa pasukannya telah melakukan simulasi serangan nuklir

Editor: Hendrik Budiman
Rusian defence
Bom termobarik ditembakkan dari peluncur roket ganda TOS-1 atau TOS-1A. 

TRIBUNBENGKULU.COM - Pada hari ke-70 aksi militer Moskow di negara pro-Barat Rusia mengumumkan bahwa pasukannya telah melakukan simulasi serangan nuklir di katong barat Kaliningrad di perbatasan dengan Uni Eropa (UE).

Ancaman Rusia tersebut tak main-main, Putin siap melakukan perang nuklir andai barat terlibat dalam pertempuran di Ukraina.

Rusia merupakan salah satu negara di dunia yang memiliki senjata nuklir.

Pada hari Rabu (4/5/2022), Rusia mengumumkan ultimatum itu dengan ribuan orang tewas dan lebih dari 13 juta orang mengungsi.

Sebagaimana yang dilansir dari The Moscow Times, setelah mengirim pasukan ke Ukraina pada akhir Februari, Vladimir Putin telah membuat ancaman terselubung tentang kesediaan Rusia untuk menyebarkan senjata nuklir taktis.

Lalu, selama latihan perang pada Rabu (4/5/2022), Rusia mempraktikkan "peluncuran elektronik" sistem rudal balistik bergerak Iskander yang berkemampuan nuklir di dekat perbatasan Rusia dengan anggota UE, Lithuania dan Polandia, kata kementerian pertahanan dalam sebuah pernyataan.

Pasukan Rusia mempraktikkan serangan tunggal dan ganda pada target yang meniru sistem rudal, lapangan terbang, infrastruktur pertahanan, peralatan militer, dan pos komando, menurut pernyataan itu.

Unit-unit yang terlibat juga mempraktikkan "tindakan dalam kondisi radiasi dan kontaminasi bahan kimia".

Baca juga: Dukung Rusia, Kim Jong-un Kecam Presiden Amerika Serikat Joe Biden Lelaki Tua yang Pikun

Lebih dari 100 prajurit ikut serta dalam latihan tersebut.

Diketahui, Rusia menempatkan pasukan nuklir dalam siaga tinggi tak lama setelah dimulainya invasi ke Ukraina.
Putin telah memperingatkan pembalasan "secepat kilat" jika Barat secara langsung campur tangan dalam konflik Ukraina.

Halaman
12
  • Ikuti kami di
    AA
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved