Pertamina Patra Niaga Regional Sumbagsel Resmikan Program Kelurahan Talang Bakung Hijau

Pertamina Patra Niaga Regional Sumbagsel meresmikan Program Kangkung Hijau. Program dilaksanakan melalui DPPU Sultan Thaha.

Editor: Yunike Karolina
Pertamina Patra Niaga Regional Sumbagsel meresmikan Program Kangkung Hijau (Kelurahan Talang Bakung Hijau). 

TRIBUNBENGKULU.COMPertamina Patra Niaga Regional Sumbagsel meresmikan Program Kangkung Hijau (Kelurahan Talang Bakung Hijau). Program dilaksanakan melalui Depot Pengisian Pesawat Udara (DPPU) Sultan Thaha.

Program yang diadakan di rumah Ketua Kelompok Tani di RT. 23 Kelurahan Talang Bakung ini menjadi bentuk kepedulian kepada petani. Ada 19 orang petani dan Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan.

Terdapat 2 lokasi pada program pertanian yakni RT 13 dengan pengelolaan pertanian Hortikultura dan Jamur Tiram. Kemudian di RT. 23 Pertanian jagung, sayuran dan hidroponik ini yang nantinya juga akan dicanangkan dalam kegiatan Kampung Proklim pada bidang pertanian pada tahun 2023.

Program Kangkung Hijau merupakan salah satu program yang berfokus pada bidang pertanian. Fokus pertanian yang dilaksanakan terdapat 3 jenis tanaman.

Diantaranya tanaman pangan (jagung), Hortikultura (sawi, kangkong, gambas, kana timun, selada dan tanaman lain sesuai dengan permintaan pasar) serta budidaya jamur tiram.

Program Kangkung Hijau ini juga menyasar pada penananam sayur dengan menggunakan metode hidroponik dengan daya tampung +4.000 net pot. Pada program budidaya jamur tiram terdapat sekitar 6.000 baglog yang akan dibudidaya dengan jangka waktu masa panen +40 hari.

Area Manager Communication, Relation & CSR Sumbagsel Tjahyo Nikho Indrawan berharap dengan adanya kerjasama dengan Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Kota Jambi program pertanian dengan konsep Smart Farming dapat dilaksanakan dan memberikan perubahan yang lebih baik pada bidang pertanian di Kelurahan Talang Bakung.

"Dengan adanya Program Kelompok Tani dapat memberikan pemahaman kepada masyarakat sekitar tentang cara penanaman sayuran yang baik dan dapat meningkatkan ekonomi masyarakat, serta memotivasi masyarakat untuk mengoptimalkan potensi sumber daya alam dan sosial yang serta kami berharap program ini bisa terus berjalan dan berkelanjutan," Ujar Nikho.

Total bantuan yang diberikan untuk Program Kangkung Hijau sebesar Rp. 150.000.000,-. Namun anggaran tersebut diberikan dengan bertahap menyesuaikan dengan roadmap kegiatan yang sudah di rencanakan dalam 1 tahun kedepan.

Nantinya akan terdapat inovasi program pertanian dengan adanya pengembagan pertanian modern, salah satunya inovasi irigasi untuk meningkatkan produksi komoditas hortikultura di luar musim tanam, pengembangan korporasi petani, dan pengembangan food estate untuk peningkatan produksi pangan utama (jagung).

Pada kegiatan tersebut Wakil Wali Kota Jambi, Maulana, berharap setelah dilaksanakan acara peresmian Program Kangkung Hijau ini dapat membantu dan meningkatkan perekonomi warga.

“Mudah-mudahan dengan adanya program ini diharapkan mampu meningkatkan perekonomian masyarakat di daerah ini,” kata Maulana.

Jika mengacu pada Sustainable Development Goals (SDGs), program ini mendukung tujuan ke-8 dalam indikator-8.1 Penguatan kewirausahaan, usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) dan koperasi dan tujuan ke-12 dalam indikator-12.3 Pengembangan industri hijau.

Program pemberdayaan para petani di Kelurahan Talang Bakung akan berkelanjutan dengan rencana program penerapan pertanian ramah lingkungan yang nantinya akan diterapkan oleh Gabungan Kelompok Tani (Gapoktan). Selain itu akan ada pengembangan program lanjutan UMKM dimana produk-produknya diolah menjadi makanan sehat khas Kota Jambi.

  • Ikuti kami di
    AA
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved