Jungkir Balik Harga Sawit

Boss-boss Sawit Bengkulu Wajib Tahu, Apakah Harga Sawit Bakal Joss Seperti Batubara?

Harga Batubara benar-benar dalam kondisi yang sangat joss berbeda dengan harga sawit. 

Penulis: prawira maulana | Editor: prawira maulana
REYNALDI
Peluang harga sawit mengikuti trend dari batubara. 

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Pandjaitan geram lantaran minyak kelapa sawit Indonesia diatur oleh negara lain. Padahal, Indonesia merupakan penghasil minyak nabati terbesar di dunia. 

"Bangsa kita selama ini enggak bisa diatur orang, kita jangan mau diatur. Kita yang ngatur diri kita dan kita yang atur minyak kelapa sawit dunia, masa dari Kuala Lumpur, yang benar saja lah," kata Luhut dilansir dari Kompas.com.

Selain itu, kepada produsen minyak goreng, Luhut mengingatkan agar memenuhi terlebih dahulu minyak goreng dalam negeri. Karena dengan terpenuhinya kuota minyak goreng dalam negeri, kompensasi kuota ekspor bakal diberikan.

"Rasio pengali satu banding tujuh untuk Simirah, sekarang sedang kita dorong. Jadi jangan ada lagi yang minta ekstra-ekstra kuota. Ini kalau kau penuhin yang besar-besar itu (kuota minyak goreng), kau akan dapat (kuota)," ucapnya. Seperti diketahui, Indonesia sudah menjadi produsen minyak sawit nomor satu di dunia sejak 2006, menyalip posisi yang selama bertahun-tahun sudah ditempati Malaysia. Produksi sawit Indonesia mencapai 43,5 juta ton dengan pertumbuhan rata-rata 3,61 persen per tahun.(berbagai sumber/kompas.com)

 

 

  • Ikuti kami di

    AA
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved