Gunung Anak Krakatau Erupsi

Gunung Anak Krakatau Kembali Erupsi Ketinggian Abu Capai 500 Meter, Status Siaga

Sejak Rabu (8/6/2022) pukul 13.04 wib hingga saat ini (GAK) masih mengeluarkan asap abu vulkanik dan 15 kali mengalami gempa.

Editor: Hendrik Budiman
Tangkapan layar CCTV
Gunung Anak Krakatau (GAK) kembali erupsi dengan tinggi kolom abu mecapai hingga 500 meter 

TRIBUNBENGKULU.COM - Gunung Anak Krakatau kembali erupsi dengan tinggi kolom abu mencapai hingga 500 meter di atas puncak atau kurang lebih 657 meter di atas permukaan laut, pada Rabu (8/6/2022).

Sejak Rabu (8/6/2022) pukul 13.04 wib hingga saat ini (GAK) masih mengeluarkan asap abu vulkanik dan 15 kali mengalami gempa.

Kepala Pos Pemantauan Gunung Anak Krakatau (GAK) dari Pusat Vulkanologi Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) di Desa Hargo Pancuran Kecamatan Rajabasa, Lampung Selatan Andi Suardi mengatakan, hingga saat telah mengalami 15 kali gempa.

"Rinciannya 1 kali gempa, letusan atau erupsi dengan amplitudo 55 mm. Untuk lama gempa 131 detik. 6 kali gempa hembusan dengan amplitudo 6-20 mm. Untuk lama gempa 13-56 detik. 6 kali gempa low frequency dengan amplitudo 12-20 mm, dan lama gempa 5-8 detik," kata Andi, Kamis (9/6/2022).

Baca juga: Komplotan Begal Tega Rampas Handphone Pedagang Nasi Goreng di Bekasi Viral di Medsos

"1 kali gempa vulkanik dangkal dengan amplitudo 7 mm, untuk lama gempa 4 detik, dan 1 kali gempa tremor menerus dengan amplitudo 2-30 mm, dominan 3 mm," ujarnya.

Andi mengatakan sampai saat ini status GAK masih level tiga atau siaga.

Baca juga: Pria di Bone Nyaris Rudapaksa Istri Tetangga, Pelaku Masuk Rumah Korban dengan Congkel Pintu

"Gunung Anak Krakatau berdasarkan rekaman dari cctv magma esdm untuk keadaan gunung tertutup Kabut 0-III. Sedangkan untuk Asap kawah tidak teramati," katanya.

"Kolom abu teramati berwarna kelabu dengan intensitas tebal ke arah selatan. Erupsi ini terekam di seismograf dengan amplitudo maksimum 50 mm dan durasi 75 detik," ujarnya.

Baca juga: Kronologi dan Fakta-fakta Kasus ART di Kota Bengkulu Diduga Dianiaya Majikan Oknum Polisi

"Sedangkan untuk Cuaca terpantau cerah hingga hujan. Angin lemah lebih ke arah selatan, barat daya dan barat laut. Dengan suhu udara sekitar 27°C. Dan Kelembaban 42-66 persen," jelasnya.

"Masyarakat,pengunjung,wisatawan dan pendaki tidak mendekati Gunung Anak Krakatau atau beraktivitas dalam radius 5 km dari kawah aktif," pungkasnya.

Informasi tersebut bisa dilihat di https://magma.esdm.go.id.

Artikel ini telah tayang di TribunLampung.co.id

  • Ikuti kami di
    AA
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved