Kejari Kepahiang Tunjuk Tiga Jaksa Tangani Kasus Sindikat Peredaran Uang Palsu

Kejari Kepahiang menunjuk 3 jaksa untuk menangani kasus peredaran uang palsu di Kabupaten Kepahiang.

Panji Destama/TribunBengkulu.com
Kapolres Kepahiang AKBP Yana Supriatna, Wakapolres Kompol Jupri dan Kasat Reskrim Polres Kepahiang, Iptu Doni Juniansyah, saat konferensi pers ungkap kasus peredaran dan pencetakan uang palsu di Kepahiang, pada Jumat (22/7/2022). 

Laporan Reporter TribunBengkulu.com, Panji Destama


TRIBUNBENGKULU.COM, KEPAHIANG - Kejari Kepahiang menunjuk 3 jaksa untuk menangani kasus peredaran uang palsu di Kabupaten Kepahiang.

Saat ini Kejari Kepahiang masih menunggu berkas perkara kasus peredaran uang palsu di Kepahiang dari Penyidik Satreskrim Polres Kepahiang. 

Penyidik Polres Kepahiang baru mengirim Surat Pemberitahuan Dimulainya Penyidikan (SPDP) kasus peredaran uang palsu ke Kejari Kepahiang

"Kami sudah menunjuk Jaksa Penuntut Umum (JPU) untuk nanti meneliti berkas perkara ini. Ada 3 JPU yang ditunjuk, Abdul Kahar, Tommy Novendri dan Megasari," ucap Kepala Seksi (Kasi) Intel Kejari Kepahiang, Sudarmanto saat dihubungi TribunBengkulu.com, pada Kamis (18/8/2022). 

Dari kasus uang palsu di Kepahiang polisi sudah menetapkan 3 tersangka yakni, FH (36), ES (36) dan AYP (24) warga Kabupaten Rejang Lebong. 

Ketiganya disangkakan Pasal 36 Ayat (1), Ayat (2), Ayat (3) UU Republik Indonesia Nomor 7 Tahun 2011 tentang Mata Uang dengan ancaman 15 tahun dan denda paling banyak Rp 50 miliar. 

Kasus peredaran uang palsu sendiri, terungkap pada Kamis 21 Juli 2022, setelah Satreskrim Polres Kepahiang menerima laporan polisi dari masyarakat. 

Pengakuan Tersangka

Salah seorang tersangka, berinisiL FH yang merupakan otak dari sindikat upal di Bengkulu ini mengaku ia sudah 3 kali membeli handphone second menggunakan uang palsu tersebut.

Halaman
123
  • Ikuti kami di
    AA
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved